Mengantisipasi musim kemarau panjang, para petani di Kabupaten Pangkajene Kepulauan (Pangkep), Sulawesi Selatan melakukan percepatan tanam degan memanfaatkan potensi hujan yang masih ada. Tujuannya, agar kebutuhan pangan tetap tersedia, terlebih di tengah pandemi Covid-19.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) menerangkan, pertanian Indonesia harus berproduksi dalam kondisi apa pun. Hal ini harus dilakukan untuk mendukung Ketahanan Pangan Nasional untuk menjadikan Indonesia mandiri pangan.

Untuk itu, Mentan SYL selalu meminta petani, penyuluh dan seluruh insan pertanian tetap turun ke lapangan, manfaatkan potensi yang ada untuk melakukan percepatan tanam dan terus berproduksi dan patuh terhadap protokol kesehatan.

“Pangan tidak boleh tertunda apalagi berhenti walaupun pandemi Covid-19 masih melanda Indonesia. Dengan melakukan percepatan tanam adalah sebagai kunci untuk ketersediaan pangan nasional, sekaligu antisipasi datangnya musim kemarau,” ungkap Mentan.

Sedangkan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi mengutarakan, pangan tidak boleh bersoal. “Kita sudah tidak bisa mengandalkan impor. Tetapi kita harus berdiri dengan pertanian kita sendiri melalui keanekaragaman pangan lokal sekaligus mendukung Ketahanan Pangan Nasional, sekaligus turut membantu kesejahteraan petani,” ujar Dedi.

Untuk mendukung dan mengimplementasikan program ketahanan pangan, Pusat Penyuluhan Pertanian Kementerian Pertanian yang didukung oleh World Bank (WB) dan Asian Infrastructure Invesment Bank (AIIB) melakukan Proyek Modernisasi Irigasi dan Rehabilitasi Irigasi (SIMURP).

Arah kegiatan difokuskan pada Climate Smart Agriculture (CSA) atau pertanian cerdas iklimdengan tujuan untuk meningkatkan produksi dan produktifitas, meningkatnya pengetahuan dan ketrampilan petani dalam penerapan pertanian cerdas iklim, mengurangi resiko gagal panen, mengurangi efek gas rumah kaca, dan meningkatkan pendapatan petani di Daerah Irigasi (DI).

Salah satu lokasi Proyek SIMURP di Sulawesi Selatan ada di Kabupaten Pangkajene Kepulauan. Implementasinya berupa pengembangan tanaman padi melalui gerakkan percepatan tanam padi seluas 50 ha varietas Impari 42.

Percepatan dilaksanakan 4 kelompok tani (poktan), yaitu Poktan Balange, Poktan Maccora Walie, Poktan Beringin Mas, dan Poktan Mattampa Walie yang tergabung dalam Gabungan Perkumpulan Petani Pemakai air (GP3A) Tompo Balang. GP3A ini berada di DI Tabo-tabo Desa Samalewa. Kostratani Kecamatan Bungoro merupakan wilayah keraj binaan Bintang Maraja,SP sebagai penyuluh pertanian.(NF)